Prabowo Menang di Provinsi Garis Keras? Sandiaga Nasihati Mahfud MD

Sandiaga Uno
Sandiaga Uno

NADPost.com – Calon Wakil Presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno enggan menanggapi pernyataan Mahfud MD yang menyebut Calon Presiden Prabowo Subianto unggul di provinsi yang dianggap garis kerasa dalam sisi agama. Sandiaga mengatakan lebih memilih fokus terhadap proses penghitungan suara Pemilu 2019.

Sandiaga menuturkan dirinya hanya ingin berada di dalam koridor. Sandiaga enggan berkomentar dan lebih memilih untuk fokus dalam memantau proses penghitungan suara Pemilu 2019 yang kekinian masih berlangsung.

“Saya enggak komentar. Saya pengennya kita ada dalam koridor, kita jangan terlalu melebar fokus dulu di dalam penghitungan (suara) ini,” kata Sandinya usai menemui Relawan M16 di Masjid At-Taqwa, Kebayoran Baru, Minggu (28/4/2019).

Sebelumnya, Mahfud MD menyebut Calon Presiden dan Wakil Presiden Prabowo Subianto – Sandiaga Uno menang di provinsi-provinsi garis keras dalam hal agama. Provinsi-provinsi itu adalah Jawa Barat, Sumatera Barat, Aceh dan Sumatera Selatan.

Loading...

Hal itu disampaikan Mahfud MD dalam sebuah rekaman video di Twitter. Mahfud MD menyatakan hal itu dalam sebuah rekaman wawancara dengan sebuah stasiun TV.

Video durasi 1.20 menit itu komentari Fadli Zon dari netizen lain di Twitter, Minggu (28/4/2019) pagi. Di video itu, Mahfud MD mengingatkan jika elit politik sudah harus rekonsiliasi karena Jokowi diakuinya sudah menang mengalahkan Prabowo Subianto – Sandiaga Uno.

“Kalau dilihat kemenangannya di provinsi yang agak panas pak jokowi kalah. dan itu diidentifikasi kemenangan pak prabowo dulunya di anggap sebagai provinsi garis keras yah dalam hal agama, misalnya Jawa Barat, Sumbar, Aceh dan sebagainya, Sulsel juga.

Sehingga rekonsiliasi ini penting untuk menyadarkan kita bahwa bangsa ini bersatu. Karena bangsa ini bersatu karena kesadaran akan keberagaman dan bangsa ini akan maju kalau bersatu,” kata Mahfud MD dalam video itu.

Setelah itu, Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi tersebut pun mengklarifikasi ucapannya yang menyebutkan Calon Presiden dan Wakil Presiden Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno menang di provinsi garis keras dalam sisi agama.

Dalam akun Twitternya, @mohmahfudmd, Mahfud MD mengatakan garis keras yang dimaksud adalah sebuah kefanatikan dan kesetiaan yang tinggi.

“Garis keras itu sama dengan fanatik dan sama dengan kesetiaan yang tinggi. Itu bukan hal yang dilarang, itu term politik. Sama halnya dengan garis moderat, itu bukan hal yang haram. Dua-duanya boleh dan kita bisa memilih yang mana pun. Sama dengan bilang Jokowi menang di daerah PDIP, Prabowo di daerah hijau,” kata Mahfud MD.

Advertisement
loading...

Tinggalkan Balasan